ToS Syurga Neraka

Tidak ada Tuhan selain ALLAH maka dirikanlah Sholat untuk mengingat ALLAH

Budi Pekerti Nabi Muhammad S.A.W. : Kebenaran Nabi Muhammad S.A.W.

Image

Tentang sifat kebenaran Nabi Muhammad s.a.w, telah cukup terkenal dalam sejarah. Sejak masa kecilnya tidak pernah berdusta, sehingga terkenal di kota Mekah dengan gelar ‘Al-Amin’, orang yang pernah berdusta, tidak akan diberi gelar dengan gelar ‘Al-Amin’, karena tidak percaya.

Dalam riwayat beliau pernah terjadi perselisihan dan pertengkaran antara para ketua kaum Quraisy, tentang siapa yang patut dan berhak meletakkan Hadjar Aswad ditempatnya semula. 

Mereka akhirnya memutuskan, ”Orang yang berhak meletakkan Hadjar Aswad itu ialah siapa yang masuk pertama masuk di masjid pada pagi-pagi hari.”

Kebetulan yang masuk pertama kali di masjid pada pagi hari itu ialah pribadi Nabi, padahal beliau dikala itu belum di angkat menjadi Nabi. Oleh sebab itu, maka mereka berkata : ”Ini dia Al-Amin” – ”Ini dia Al-Amin.”

Terhadap keputusan beliau mengenai soal tersebut, mereka merasa puas. Tidak ada seorang pun dari mereka yang tidak atau kurang puas.

Peristiwa yang demikian itu menunjukkan, bahwa beliau dikala itu seorang yang sudah terkenal, ‘boleh dipercaya’, karena benar dan jujurnya.

Tatkala pribadi Nabi telah diangkat menjadi Nabi dan Rasul, dan Abu Jahal sangat memusuhi seruan beliau, pada sekali waktu, lantaran ia yakin bahwa beliau bukan orang yang berdusta, maka ia berkata pada beliau : ”Sesungguhnya kami tidak mendustakan kepada Engkau, Muhammad, tetapi kami mendustakan apa-apa yang engkau bawa.”

Akhnas bin Suraiq pernah bersua dengan Abu Jahal pada hari peperangan di Badar. Maka ia berkata kepada Abu Jahal : ”Ya Abal Hakam! Di sini tidak ada orang yang selain kau dan aku, yang mendengarkan omongan kita berdua. Hendaklah engkau memberitahukan kepadaku tentang Muhammad yang sebenarnya, apakah ia itu seorang yang benar atau kah seorang yang dusta?”

Abu Jahal menyahut secara jujur: ”Demi ALLAH, bahwa Muhammad itu sesungguhnya seorang yang benar, dan sekali-kali Muhammad itu tidak pernah berdusta.”

Jadi, Abu Jahal sendiri, yang terkenal sangat memusuhi kepada dakwah Nabi Muhammad, adalah telah mengakui kebenaran Nabi Muhammad dan mengakui bahwa Nabi tidak pernah berdusta.”

Kalau pribadi Nabi Muhammad seorang yang pernah berdusta dan tidak jujur, tentu tidak akan di angkat menjadi Nabi Pesuruh ALLAH, karena sifat seorang Nabi itu harus benar.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Information

This entry was posted on April 18, 2012 by and tagged .
%d blogger menyukai ini: